Penulis : RescuedYT
Doa Puasa Ramadhan Hari Ke-1 Lengkap dengan Arab, Latin, beserta Artinya
Doa Puasa Ramadhan Hari Ke-1 Lengkap dengan Arab, Latin, beserta Artinya

DOA puasa Ramadhan hari ke-1 lengkap dengan Arab, latin, dan artinya. Diketahui bahwa bulan Ramadhan 1444 hijriah segera tiba.

Selain menjalankan puasa, kaum Muslimin bisa memaksimalkan bulan Ramadhan yang sangat mulia dengan memperbanyak amalan salih, salah satunya memanjatkan doa.

Berikut ini bacaan yang bisa diamalkan sebagai doa puasa Ramadhan, seperti telah Mapbussidterbaru himpun:

اَللَّهُمَّ ارْزُقْنِيْ فِيْهِ رَحْمَةَ الْأَيْتَامِ وَ إِطْعَامَ الطَّعَامِ وَ إِفْشَاءَ السَّلاَمِ وَ صُحْبَةَ الْكِرَامِ بِطَوْلِكَ يَا مَلْجَأَ الْآمِلِيْنَ

Arab latin: Allâhummarzuqnî fîhi rahmatal aytâm, wa ith’âmath tha’âm, wa ifsyâas salâm, wa shuhbatal kirâm, bithawlika yâ Malja-al âmilîn.

Artinya: “Ya Allah, karuniakan kepadaku di dalamnya rasa sayang kepada anak-anak yatim, kemampuan memberi makan, menebarkan salam, dan berteman dengan orang-orang yang berakhlak mulia dengan kemurahan-Mu wahai tempat bersandar para pengharap.”

Follow Berita Mapbussidterbaru di Google News

Ikuti terus berita terhangat dari Mapbussidterbaru.com via Whatsapp

Doa tersebut bisa dibaca agar hati selalu lembut mengasihi sesama, termasuk memberi sedekah kepada mereka yang membutuhkan, kemudian selalu dikelilingi orang-orang berakhlak mulia. Allahu a’lam bissawab.

Dilansir laman Rumaysho, dijelaskan bahwa ada tiga waktu mustajab berdoa ketika bulan Ramadhan. Doa-doa pada waktu ini akan dikabulkan Allah Subhanahu wa Ta’ala. Kapan saja?

1. Waktu sahur

Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

يَنْزِلُ رَبُّنَا تَبَارَكَ وَتَعَالَى كُلَّ لَيْلَةٍ إِلَى السَّمَاءِ الدُّنْيَا حِينَ يَبْقَى ثُلُثُ اللَّيْلِ الآخِرُ يَقُولُ مَنْ يَدْعُونِى فَأَسْتَجِيبَ لَهُ مَنْ يَسْأَلُنِى فَأُعْطِيَهُ مَنْ يَسْتَغْفِرُنِى فَأَغْفِرَ لَهُ

“Rabb kita tabaraka wa ta’ala turun ke langit dunia ketika tersisa sepertiga malam terakhir. Lantas Allah berfirman, ‘Siapa saja yang berdoa kepada-Ku, maka akan Aku kabulkan. Siapa yang meminta kepada-Ku, maka Aku beri. Siapa yang meminta ampunan kepada-Ku, maka akan Aku ampuni.” (HR Bukhari nomor 1145 dan Muslim: 758)

Ibnu Hajar juga menjelaskan hadits tersebut dengan berkata, “Doa dan istighfar di waktu sahur mudah dikabulkan.” (Fath Al-Bari, 3: 32) 

2. Ketika puasa

Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

ثَلاَثَةٌ لاَ تُرَدُّ دَعْوَتُهُمُ الصَّائِمُ حَتَّى يُفْطِرَ وَالإِمَامُ الْعَادِلُ وَدَعْوَةُ الْمَظْلُومِ

“Tiga orang yang doanya tidak tertolak: Orang yang berpuasa sampai ia berbuka, pemimpin yang adil, dan doa orang yang dizalimi.” (HR Ahmad 2: 305. Syekh Syu’aib Al Arnauth mengatakan hadits ini shahih dengan berbagai jalan dan penguatnya)

Imam Nawawi rahimahullah berkata, “Disunnahkan orang yang berpuasa untuk memperbanyak doa demi urusan akhirat dan dunianya, juga ia boleh berdoa untuk hajat yang ia inginkan, begitu pula jangan lupakan doa kebaikan untuk kaum muslimin secara umum.” (Al-Majmu’, 6: 273).

3. Saat buka puasa

Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

ثَلاَثَةٌ لاَ تُرَدُّ دَعْوَتُهُمُ الإِمَامُ الْعَادِلُ وَالصَّائِمُ حِينَ يُفْطِرُ وَدَعْوَةُ الْمَظْلُومِ

“Ada tiga orang yang doanya tidak ditolak : (1) Pemimpin yang adil, (2) Orang yang berpuasa ketika dia berbuka, (3) Doa orang yang terzalimi.” (HR Tirmidzi nomor 2526, 3598; dan Ibnu Majah: 1752. Al-Hafizh Abu Thahir mengatakan hadits ini hasan)

Dalam Tuhfah Al-Ahwadzi (7: 278) disebutkan bahwa kenapa doa mudah dikabulkan ketika berbuka puasa yaitu karena saat itu orang yang berpuasa telah menyelesaikan ibadahnya dalam keadaan tunduk dan merendahkan diri.

Wallahu a’lam bisshawab

Advertisement